ICEL

ICEL

Empat Negara Terlibat dalam Pembangunan ITF Sunter

Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno, Direktur Utama PT Jakarta Propertindo Satya Heraghandi (kedua dari kanan), Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan DKI Isnawa Adji (kiri), dan Executive Vice President, City Solutions, Fortum Per Langer (kedua dari kiri) berbincang usai pencanangan pembangunan ITF Sunter di lahan bekas Stasiun Peralihan Antara (SPA) Sampah Sunter, Jalan Sunter Baru, Kelurahan Sunter Agung, Kecamatan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Minggu (20/5/2018).

 

JAKARTA, KOMPAS — Pemerintah Provinsi DKI Jakarta menjamin fasilitas pengelolaan sampah dalam kota atau intermediate treatment facility di Sunter, Jakarta Utara, ramah lingkungan meski menggunakan teknologi pembakaran. Analisis mengenai dampak lingkungan ditargetkan rampung diproses Oktober 2018 sehingga pembangunan fisik fasilitas bisa dimulai pada November.

”Kami melaksanakan pembangunan ini berdasarkan standar Uni Eropa. Ini tentang bagaimana lima, sepuluh, lima belas tahun ke depan mewujudkan Jakarta sebagai kota cerdas,” tutur Wakil Gubernur DKI Jakarta Sandiaga Uno sebelum mencanangkan pembangunan Intermediate Treatment Facility (ITF) Sunter di lahan bekas Stasiun Peralihan Antara (SPA) Sampah Sunter, Jalan Sunter Baru, Kelurahan Sunter Agung, Kecamatan Tanjung Priok, Jakarta Utara, Minggu (20/5/2018).

Duta Besar Swedia untuk Indonesia HE Johanna Brismar Skoog, Duta Besar Finlandia untuk Indonesia HE Paivi Hiltunen-Toivio, Country Manager for Indonesia, Malaysia, and Timor Leste pada International Finance Corporation (IFC) Azam Khan, Direktur Utama PT Jakarta Propertindo Satya Heraghandi, serta Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kebersihan DKI Isnawa Adji turut hadir.

Sandiaga menuturkan, warga Jakarta setiap hari memproduksi sekitar 7.100 ton sampah. ITF Sunter yang terintegrasi dengan pembangkit listrik tenaga sampah (PLTSa) dibutuhkan untuk mengurangi ancaman bom waktu ekologis akibat volume sampah sebesar itu. Menurut dia, jika sampah sebanyak itu dibiarkan tak terurus selama dua hari, sampah bisa menutupi seluruh Candi Borobudur.

Baca SelengkapnyaEmpat Negara Terlibat dalam Pembangunan ITF Sunter