ICEL

ICEL

Pulau Kecil untuk Tambang dan Perkebunan, Ini Catatan ICEL Terhadap RZWP-3-K Kaltara

TRIBUNKALTIM.CO, NUNUKAN – Sejumlah persoalan menjadi catatan khusus Indonesian Center for Environmental Law (ICEL), yang  mengkritisi Rancangan Peraturan Daerah Kalimantan Utara tentang Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RZWP-3-K) Kalimantan Utara.

Direktur Eksekutif ICEL, Henri Subagiyo, berharap catatan-catatan kritis ini menjadi perhatian sebelum Raperda tentang RZWP-3-K Kalimantan Utara disahkan menjadi peraturan daerah.

Dia berpendapat, Raperda tentang RZWP-3-K Kalimantan Utara masih belum mengatur wilayah pesisir ke arah darat. Melainkan hanya mengikuti  ketentuan yang telah ada dalam Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) dan atau Rencana Detail Tata Ruang (RDTR) yang berlaku.

“Padahal Pasal 2 Undang- Undang Nomor 27 Tahun 2007 mengatur ruang lingkup RZWP-3-K adalah wilayah perencanaan daratan dari kecamatan pesisir sampai wilayah perairan paling jauh 12 mil laut serta pulau-pulau kecil dan perairan sekitarnya,” ujarnya, Minggu (25/2/2018).

Baca SelengkapnyaPulau Kecil untuk Tambang dan Perkebunan, Ini Catatan ICEL Terhadap RZWP-3-K Kaltara

Permasalahan dalam Penyusunan Raperda RZWP-3-K Kalimantan Utara

Balikpapan, 22 Februari 2018 – Rencana Zonasi Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (RZWP-3-K) adalah perencanaan untuk menentukan arah penggunaan sumber daya tiap satuan perencanaan serta penetapan pola ruang dan struktur ruang pada Kawasan perencanaan yang memuat kegiatan yang boleh dilakukan, tidak boleh dilakukan, serta kegiatan yang hanya dilakukan setelah memperoleh izin.[1] RZWP-3-K setara dengan Rencana Tata Ruang Wilayah (RTRW) dimana ruang lingkup RZWP-3-K adalah perencanaan ruang pesisir dan pulau-pulau kecil sedangkan ruang lingkup RTRW adalah perencanaan ruang darat.  Dasar hukum utama RZWP-3-K adalah Undang-Undang No 1 Tahun 2014 Tentang Perubahan Undang-Undang No 27 Tahun 2007 tentang Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (UU No. 27 Tahun 2007 dan perubahannya UU No. 1 Tahun 2014) dan Peraturan Menteri Kementrian Kelautan dan Perikanan Nomor 23 Tahun 2016 tentang Perencanaan Pengelolaan Wilayah Pesisir dan Pulau-Pulau Kecil (Permen KKP No. 23 Tahun 2016).

Baca SelengkapnyaPermasalahan dalam Penyusunan Raperda RZWP-3-K Kalimantan Utara